Tuesday, 10 July 2012

20 Ribu Video Seks Anwar – Shamsidar Akan Diedar Di Permatang Pauh


INI berita yang baru penulis terima, 20 ribu keping VCD lucah membabitkan pasangan lelaki dan perempuan yang didakwa Datuk Seri Anwar Ibrahim dan Shamsidar Taharin telah sedia dicetak di Thailand dan akan diedar di Permatang Pauh menjelang pilihanraya umum ke-13 akan datang.
20 ribu bukan jumlah yang sikit, perbelanjaan menghasilkannya juga penulis percaya bukan murah.  Siapa atau apa yang mendalangi semua kerja terkutuk ini penulis tidak pasti.  Penulis ada suspeknya tapi penulis tidak ada bukti.  Sumber yang menyebutkan hal ini kepada penulis pun diketahui datang dari pihak nuetral yang hanya mementingkan wang masuk dari wang keluar.
Belum lagi proses menghasilkan video tersebut.
Sekarang fahamlah penulis kenapa nama Anwar diletak di 2 kerusi Parlimen (Nibong Tebal dan Permatang Pauh), kerana ada pihak yang merasakan Anwar mungkin tewas di kawasan yang selama ini dianggap kawasan selamat, mengambil kira pendekatan tidak bertamadun yang digunakan musuh.
Dengan jumlah pengundi seramai 58,459 mengikut maklumat dari daftar pemilih terbaru, 20,000 video yang dicetak ini mampu menjangkau hampir separuh dari pengundi disana.  Katakan plus minus yang percaya dan tidak, mungkin sekitar 50%.  Itupun sudah masalah besar untuk PKR dan Anwar.
Bagaimanapun, disebalik itu, terselit 2 persoalan besar yang timbul dari pendedahan ini.
Pertama, bagaimana video yang penulis percaya adalah video sama yang diserahkan Datuk S Nallakarupan kepada peguamnya untuk tujuan perbicaraan saman dengan Anwar, boleh terdedah kepada pihak ketiga?
Kedua, dimana kebenarannya bahawa taktik kotor sebegini tidak lagi mendapat sambutan di kalangan rakyat bila pendekatan sama masih digunakan oleh pihak-pihak berkepentingan untuk menjatuhkan aib dan maruah Anwar?
Penulis tidak ada jawapan kepada persoalan yang pertama tapi penulis minta semua pihak terbabit bersedia dengan perancangan sesuai bagaimana untuk menghadapi pendekatan kotor pihak lawan yang dipandang sepi sebilangan dari kita selama ini, seperti dijelaskan dalam persoalan kedua.
Orang Melayu, senang cakap orang Malaysialah, memang suka dengan perkara-perkara lucah atau semi lucah seumpama ini.  Undang-undang negara kita yang melarang penayangan cerita-cerita ‘dewasa’, tidak seperti di barat, menjadikan permintaan untuk video seumpama ini tidak putus-putus.
Apatah lagi bila penayangan itu dihalalkan kerajaan atas nama ‘mendedahkan perilaku moral pemimpin pembangkang’.
Antara punca kenapa akhbar-akhbar tabloid seperti Metro dan Kosmo mendapat permintaan tinggi ialah kerana kegemaran menyiarkan berita ‘berunsurkan lucah’ ini di muka depan untuk menarik pembaca membeli.
Jadi anggapan sesetengah pihak bahawa video perlakuan seks membabitkan pemimpin Pakatan Rakyat ini tidak akan mendapat sambutan, orang sudah muak dan sebagainya, tidak boleh lagi dipakai.
Kalau orang sudah muak, takkan mereka berani mencetak video lucah ini sehingga 20 ribu keping?
Percayalah, penggunaan video seumpama ini memang dan akan sentiasa mendapat sambutan kerana nilai sensasi disebaliknya dan seperti yang disebutkan di atas, ‘dihalalkan’ penayangannya oleh kerajaan kerana membabitkan pemimpin pembangkang.
Yang penting cara bagaimana untuk mengatasi pendekatan ini supaya kelebihan akan sentiasa memihak kepada kita.  Mungkin kita juga perlu mencipta video sama membabitkan pemimpin BN pula?
Penulis percaya ini boleh dilakukan, memandangkan teknologi sekarang membolehkan apa yang dulunya dianggap mustahil, dibuat.  Lagipun ramai di antara kita percaya video seks yang membabitkan Anwar sebelum ini adalah direka menggunakan teknologi canggih oleh trio Datuk T.
Soal etika perlu diketepikan sementara kerana sekarang ini fokusnya untuk menang pilihanraya.  Kalau nak kira bukti lengkap, kita tuduh Najib terlibat dalam pembunuhan Altantunya pun tidak ada bukti lengkap tapi lihatlah kebenarannya, rakyat masih percaya.

No comments:

Post a Comment